nusabali

Guru Besar dan Mahasiswa Unud ‘Uji’ Paslon Mantra-Kerta

  • www.nusabali.com-guru-besar-dan-mahasiswa-unud-uji-paslon-mantra-kerta

Pasangan cagub nomor urut dua, Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra-Ketut Sudikerta (Mantra-Kerta) ‘diuji’ oleh para guru besar dan mahasiswa saat mengikuti Uji Publik Pilgub Bali 2018 bertema Berebut Tahta Pulau Dewata yang dilaksanakan oleh BEM FH Unud.

DENPASAR, NusaBali
Dalam acara tersebut paslon Mantra-Kerta diuji oleh dua panelis yang merupakan guru besar FH Unud yakni Prof Dr Made Subawa, ProfWayan PWindia, dan Prof Dr Yohannes Usfunan, di Aula Fakultas Hukum Universitas Udayana, Denpasar, Kamis (22/3) kemarin.

Cagub Rai Mantra menegaskan pihaknya menyambut baik adanya uji publik ini. Menurutnya, hal ini mencerminkan idealisme kaum muda yang menurutnya masih murni. "Mahasiswa itu masih idealisme ya, melihat dengan jiwa. Negara ini dibuat oleh mahasiswa dan kaum muda," katanya di sela-sela uji publik tersebut.

Sementara menjawab pertanyaan dari salah satu panelis terkait dengan solusi kemacetan di Bali, khususnya Bali Selatan, Rai Mantra mengaku bahwa pihaknya akan mencari pemecahan dengan melakukan kajian yang komprehensif terkait hal tersebut. "Itu harus dijadikan pemecahan apa nanti jam, tempat, itu perlu kajian komprehensif yang memadai tentang permasalah dan kebutuhan tentang problem-problem itu sendiri," jawabnya.

Bahkan ia mengaku akan melibatkan para akademisi yang ada di berbagai universitas di Bali untuk bersama-sama mencari jawaban terkait hal tersebut. "Regulasi dan secara fisik memang harus dilaksanakan. Tetapi harus ada studi kasus ya, ini teman-teman universitas harus kita libatkan untuk itu," paparnya.

Ketua BEM FH Unud, I Putu Chandra Riantama mengatakan bahwa acara ini dilakukan murni inisiatif dari para mahasiswa FH Unud sebagai ajang pendidikan politik bagi kaum muda khususnya para pemilih pemula. "Kami mengadakan kegiatan ini murni inisiatif kami dan dari dukungan keluarga besar civitas akademika fakultas hukum. Ini sebagai ajang pendidikan politik bukan  ajang mencari panggung politik semata," katanya dalam sambutannya

Terkait hanya hadirnya paslon Mantra-Kerta pada uji publik Kamis  kemarin Chandra Riantama mengatakan bahwa pihaknya sengaja membuat uji publik ini mengundang satu-per satu calon. Hal ini dikarenakan agar pemaparan uji publik ini lebih menukik kepada audiens. Pasangan calon Wayan Koster-Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati (Koster-Ace) diundang hadir untuk uji publik pada Jumat (23/3) hari ini. "Pertanyaan audiens lebih menukik, lebih fokus ya," katanya usai acara. "Untuk Paslon satu besok kami adakan. Dengan panelis yang sama," paparnya. *

loading...

Komentar