nusabali

Kreasi Bambu Rambah Asia hingga Eropa

  • www.nusabali.com-kreasi-bambu-rambah-asia-hingga-eropa

Kreasi bambu dari Indonesian Bamboo Community yang mengolah bambu menjadi berbagai alat musik seperti gitar, bass, drum, angklung, biola hingga jam tangan berhasil menembus pasar Asia dan Eropa.

CIMAHI, NusaBali

"Saat ini alat musik produksi kami juga dipasarkan ke luar negeri dijual ke luar negeri karena banyak permintaan seperti, Malaysia, Filipina, China, Jepang, dan Taiwan. Sedangkan untuk Eropa, menyasar Belanda, Rumania, dan Belgia," kata Ketua Indonesia Bamboo Community Adang Muhidin, di Kota Cimahi, Jawa Barat, Kamis (5/7). Ia mengatakan untuk harga biola bambu dijual mulai dari dari Rp2 juta, gitar Rp9 juta, drum Rp10 hingga 20 juta, sedangkan untuk jam tangan awis atau terbuat dari bambu Rp700 ribu.

Adang mengatakan alasan Indonesia Bamboo Community menggunakan bambu sebagai bahan utama untuk memproduksi karya-karya mereka karena terkait dengan nilai sejarah bangsa ini. "Bambu adalah alat yang digunakan para pejuang untuk melawan penjajah. Maka, bambu menjadi identik dengan Indonesia. Kami berharap masyarakat bisa lebih terinovasi dan menggemari bambu," kata Adang.

Dia mengatakan seluruh jenis bambu apapun bisa dibuat menjadi produk apapun asalkan kita mempunyai inovasi, kreativitas serta mengerti teknologi. "Dengan bambu kita bisa berkarya" kata Adang di bengkelnya yang terletak di Jalan Melong Asih Nomor 23, di Kota Cimahi, Jawa Barat.

Ia menuturkan Indonesia Bamboo Community berdiri pada tanggal 30 April 2011 yang bermula dari kegelisahannya terhadap bambu. "Kita tahu bahwa bambu itu tidak ada nilai tetapi kami memberikan gerakan dan inovasi bahwa bambu itu bisa dibuat hal yang berbeda menarik dan bermanfaat dari akar daun bahkan sampai batangnya," katanya. Indonesia Bambo Community, lanjut dia, memiliki tujuan untuk meningkatkan nilai ekonomi bambu Indonesia diinovasikan ke alat musik dan produk lainnya.

Sementara itu, Kepala Riset dan Produksi Indonesia Bamboo Community Malvino Purbalam mencoba pendekatan dengan gagasan baru dalam memproduksi karya dari bambu yakni mengkonversi bambu menjadi kayu dan berbentuk modern. "Kami bekerja sama dengan ITB jurusan Design Produk, Teknik Fisika, Teknik Elektro. Setelah itu kita konsentrasi penuh dengan riset empat tahun dan alhamdulilah kita bisa produksi dan berkembang, tidak hanya biola saja tapi membuat gitar, bass, drum, suling, dan jam tangan," katanya. Ia mengatakan jenis bambu yang dipakai oleh Indonesia Bamboo Community ialah Bambu Tali, Bambu Betung, Bambu Gombong.*ant

loading...

Komentar