nusabali

Sepuluh Sulinggih Muput 24 Arwah Pedanda

  • www.nusabali.com-sepuluh-sulinggih-muput-24-arwah-pedanda

Sebanyak 10 sulinggih muput Karya Baligia di Gria Ulon, Banjar/Desa Jungutan, Kecamatan Bebandem, Karangasem, pada Sukra Paing Matal, Jumat (10/8).

AMLAPURA, NusaBali
Karya Baligia mengupacarai 24 arwah Ida Pedanda, 62 puspa walaka, dan 520 pitra pangiring. Puncak prosesi ditandai mapurwadaksina dengan mengusung seluruh puspa  dan pitra dikelilingkan tiga kali menggunakan lembu.

Sepuluh sulinggih yang muput yakni Ida Pedanda Istri Anom dari Gria Tengah, Ida Pedanda Istri Buruan dari Gria Kanginan, Ida Pedanda Gede Made Buruan dari Gria Ulon, Ida Pedanda Gede Made Kemenuh dari Gria Timbul, Ida Pedanda Istri Putu Sidemen Gria Timbul, Ida Pedanda Ketut Pinatih Pasuruan dari Gria Tengah, Ida Pedanda Istri Jungutan dari Gria Pekarangan, Ida Pedanda Gede Oka Pinatih dari Gria Taman Ulon, Ida Pedanda Gede Oka Tianyar dari Gria Ulon, dan Ida Pedanda Gede Putra Pinatih dari Gria Kanginan.

Sedangkan yang bertugas membaca putu saji yakni Ida Bagus Wayan Tusta dari Gria Ulon, Banjar/Desa Jungutan. Prosesinya bertambah khusyuk karena diiringi tarian sakral Rejang Dewa, tari Baris Gede, topeng Sidakarya, dan wayang kulit. Bukur (bade) yang dibangun yakni dua puspa untuk linggih Ida Bhatara Lingga, dua sangge, bukur untuk tempat puspa keluarga brahmana dan pitra para pangiring. Dari 24 arwah Ida Pedanda dan 62 puspa dari keluarga brahmana berasal dari 11 gria. Sedangkan 520 pitra pangiring berasal dari 29 dadia.

Pangrajeg Karya Baligia, Ida Bagus Wayan Oka Diksa, mengatakan upacara tersebut merupakan pembersihan roh fase kedua. Usai Karya Baligia berlanjut menggelar upacara ngalinggihang. Arwah Ida Pedanda nantinya bergelar Ida Bhatara Lepas, jika ada arwah Ida Bagus Mangku yang diupacarai menjadi Ida Bhatara Dewata, sedangkan walaka atau pangiring yang diupacarai menjadi Ida Bhatara Hyang Kompyang. Hadir di upacara mapurwadaksina Bupati I Gusti Ayu Mas Sumatri.  *k16

loading...

Komentar